Main Article Content

Paryanto Paryanto Wusana Agung W Endang Kwartiningsih Sunu H Pranolo Vicka Haningtyas Ryan hidayat Ilham Roy S

Abstract

Indonesia memiliki lahan mangrove seluas 4,255 juta ha, termasuk yang terluas di dunia. Salah satu species yang banyak tumbuh di lahan mangrove adalah Rhizophora mucronata. Potensi tanaman mangrove di Bontang sebagai bahan baku pewarna alami cukup memadai. Luas tanam 2.935 ha menempati luasan sekitar 70% dari lahan yang tersedia. Luasan tersebut, terdapat sekitar 3 juta pohon jenis ini bila dianggap jarak tanam 2 m x 2 m, dengan anggapan bahwa  setiap tahun satu batang pohon spesies ini menghasilkan 50 kg buah dan  50% buah tersebut dipergunakan untuk pembibitan maka masih tersedia sebanyak 75.000 ton buah sebagai bahan baku pewarna alami. Apabila perolehan proses ini sebesar 5% maka berpotensi diperoleh pewarna alami sebanyak 3.750 ton. Pada penelitian ini pengambilan zat warna alami dari buah mangrove spesies Rhizopora mucronata dilakukan dengan proses ekstraksi menggunakan pelarut air pada perbandingan massa bahan terhadap pelarut 1 : 10, suhu 100 °C selama 60 menit. Zat  warna  tersebut kemudian dipekatkan dengan proses evaporasi hingga volume tinggal 30%. Selanjutnya ekstrak dimanfaatkan untuk pewarnaan pada kain batik. Pada penelitian ini dipelajari pengaruh jumlah pencelupan : 5 kali, 7 kali, dan 10 kali terhadap hasil pewarnaan pada kain. Selain itu dipelajari juga pengaruh larutan fixer terhadap hasil pewarnaan pada kain. Larutan fixeryang digunakan pada percobaan ini yaitu tawas, kapur tohor dan tunjung. Untuk kain yang dicelupkan pada fixer tawas, memberikan warna yang lebih muda. Pencelupan zat warna dengan fixer kapur tohor memberikan warna coklat, sesuai warna asli ekstrak buah mangrove dan fixer dengan tunjung memberikan warna kehitaman.

Article Details

Section
Articles